HAMBA-HAMBA ALLAH

BILANGAN HAMBA ALLAH

Monday, July 27, 2015

Zero

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum wbt. Teringat liqa' di bumi murobbiku, apabila kita dipilih oleh Allah untuk memberi mukadimah dalam suatu bulatan elok benar jika kita berkongsi sedikit pengisian jiwa atau apa-apa pengisian ilmu yang sedikit sebanyak dapat menyuntik vitamin semangat ke dalam roh seseorang. Barangkali untuk aku ianya suatu benda yang baru dan boleh aku aplikasikan dalam bulatan gembira yang aku ada. Tak semua manusia yang Allah ciptakan dapat hadiri perkongsian ilmu pada hari tu. Sungguh aku adalah insan yang terpilih untuk menadah telinga kepada muwajih tersebut. Benarlah sabda Nabi sampaikan walau satu ayat sekalipun. Kita mana tahu hidayah itu kadang disapa hanya dengan sepotong ayat sudah cukup untuk diberi kesan kepada seseorang individu bahkan ghairu-muslim yang mendengar sebelum menjadi muslim juga boleh terbuka mindanya bagi memberi ruang untuk mengenali apa ilmunya didapati. Sungguh hidayah itu urusan Allah, kita sebagai hambaNya cumalah hamba yang 'zero' iaitu tiada apa-apa. 

                                               Sekadar hiasan - iklan Uchiha Sasuke

Cerita tentang 'zero' ni sedikit sebanyak aku nak ceritakan keadaan yang berlaku sewaktu cuti semester yang terbaru ni. Bermulanya aku pulang dari bumi murobbi ke kampung halaman, aku dapat rasakan akan ada sesuatu yang bakal menimpa diri sendiri. Aku tahu yang aku akan hadapi suatu cabaran yang sangat getir hebatnya. Cuti yang berhari-hari adalah satu ujian yang bagi aku andai aku tak jaga pengurusan masa dengan baik, aku akan mengikut arus kesilapan mazmumah. Aku tahu ianya bermula dari diri aku sendiri. Cuti aku banyak terisi dengan duduk sahaja di rumah makanya aku kurang keluar menjejaki bandar atau rumah orang lain dan dalam masa yang sama ummi abah bekerja dan adik-beradik semua bekerja, belajar dan berpraktikal. Hidup aku banyak menghabiskan masa melayari internet tapi itu pun under 'self control'. Kalau aku sendiri tak jaga alamatnya aku sendiri tenggelam dalam menjadi hamba kepada tekno. Eh, aku manusia beragama jadinya aku makhluk yang mempunyai Tuhan. Alhamdulillah dengan harapan sepenuhnya kepada Allah, aku jadi kuat walaupun banyak tingkah laku aku tercicir disebabkan tahap kemalasan yang petala ke berapa. Sungguh aku cakap jihad lawan diri sendiri tu maha hebat sebelum teringin nak pergi berjihad perang. If the basic you cannot survive thus the big one you front you'll depressed. 

Sepatutnya cuti semester ni aku belajar pandu kereta tapi aku sendiri tak tahu kenapa yang aku ni still tak move on nak pergi kelas memandu. Aku fikir satu je "kalau aku pergi kelas memandu nanti rumah tak kemas so tak jadi pergilah" setiap kali aku terfikir aku akan buat statement tu. Seolah-olah magnet dalam rumah ni is the most powerful ever. Itu sebabnya aku susah nak keluar rumah tapi dalam hati sebenarnya.... aku teringin nak keluar rumah dan pergi bershopping sakan. Fitrah seorang perempuan. Nafsu dia sembilan jadinya tak pelik untuk aku. By the way, lawan perasaan-perasaan tu semua sampaikan boleh jadi aku seorang yang cenggeng (perkataan ni sahabat aku ada sampaikan pada aku yang aku ni cenggeng = kuat menangis, perkataan sabah). Tapi lama-lama aku tak layan sangat perasaan yang terlampau ikut arus nafsu sebab ada sesuatu benda yang aku dahaga gila. Benda ni yang buatkan aku kena lawan dengan diri sendiri. Aku tak suka kehilangan dia. Kalau aku kehilangan dia aku akan terjebak dalam satu lembah kebinasaan (pada pandangan akulah). Tarbiah diri sendiri. Benda yang aku tak suka kehilangan 'dia' tu adalah pengisian jiwa, tazkiyatun nafs. Andai kata benda tu hilang, sedikit sebanyak kefahaman aku kepada perjuangan sebagai seorang muslim tu hilang. Sudahlah halawatul iman tak capai, apatah lagi pengisian jiwa, takkan dua-duanya aku nak hilang. Jujurlah aku kata halawatul iman ni memang best. Sebab aku pernah rasainya sewaktu hidayah pertama betul-betul tertusuk dijiwa aku. Sampaikan aku rasa aku nak mati time tu. Aku tak nak dunia. Aku nak pergi jumpa Allah. Betapa manisnya iman saat tu sehingga boleh kalahkan penyakit cintakan dunia, penyakit al-wahan. Lama-lama rasa tu hilang dan pudar. Aku tercari-cari tapi sampai sekarang aku tak jumpa.

Mungkin Allah saja hilangkan rasa tu sebab Allah mahu aku usaha terus mencari halawatul iman dengan sentiasa mendapatkan pengisian jiwa. Ya aku tahu kadang aku ni kuat bermain. Aku suka main-main sampai kerja yang aku perlu buat aku jadi tak nak buat. Tapi apa yang aku yakin, ada insan diluar sana sentiasa doakan aku berubah. Ya sepanjang cuti ni juga aku terima mesej dari sahabiah-sahabiah aku meminta aku berubah. Aku tak marah langsung bahkan aku suka dapat teguran minta aku berubah sebabnya teguran tu teguran dari Allah. Saat menerima teguran tu actually aku pun berada dalam fasa perubahan. In shaa Allah doakan aku semoga istiqamah dalam hijrah hati (susah kot nak jaga hati ni). Kini, aku kurangkan bermain. Boleh lagi bermain tapi berpada-pada kalau asyik main, emangnya lagi susahlah nak dapatkan halawatul iman tu. Ninja yang suka bermain ( krik krik krik )

Percayalah cakap aku, tak dapat tarbiah dari orang lain dapat tarbiah dari Allah direct. Macam-macam jenis tarbiah yang Allah bagi, tu tandanya Allah sayang dan cintakan aku. Jeles tak jeles tak? Emangnya Allah tak nak aku rasa kosong time cuti ni. Lawan dan lawan. Tapi tarbiah yang paling kemmah duduk kat rumah ni adalah tarbiah bebelan secara khusus supaya aku dapat perbetulkan fardhi muslim secara tak sengaja. Yeah, tarbiah tu tarbiah (faham-faham sendiri). Kadang ada minggu tu aku rasa kosong gila. Bayangkan sepanjang cuti ni cuma dua buku je aku dapat baca sampai habis iaitu cerita Abu Ayyub Al-Ansari Si Syahid Konstantinopel dan Lagenda Budak Usrah. Padahal dekat rumah ni banyak lagi bahan bacaan yang aku perlu baca. Nasib badanlahkan? Diri sendiri yang tak efektif nak membaca maka hasil pun tak proaktiflah jawabnya, Time aku taip untuk catatan blog ni sebelah aku ni ada buku Lagenda Budak Usrah (LBU) karya Muharikah. Ini pun pinjam sebab aku suka sebab aku like FB Muharikah. Banyak benda yang buat aku sedar. Alhamdulillah terisi jiwa yang kontang  dengan pengisian ni. Lepas baca LBU ni aku tiba-tiba nak baca buku Diagnosis karya Dr Anwar Fazal tapi kewangan tak mengizinkan. Boleh je beli tapi ada benda lain yang aku fikirkan patut aku beli. Tu yang tangan gatal je tanya orang 'Siapa ada buku Diagnosis?' aku tak nak beli tapi nak pinjam. Aku tak suka pinjam sebab tak syok nak buat contengan jalanan kononnya dekat buku-buku tu.

Usrah. Tak ada?  Usahakan sampai dapat macam mana nak join usrah. 

Tak nak banyak share. Dalam kepala ni banyak je benda nak share. Apa yang ada dan sesuai aku muntahkan dekat sini. 

Hidup ni start dengan zero. But it will keep you to be hero. Sikit-sikit ah naik. Jangan gopoh nak up. Allah jadikan kita ni pun perlahan-lahan tumbesarannya. Yeah, Allah tu Maha Hebat bro sis sekalian. Btw, istiqamah sehingga kemenangan ya. 

Budak yang banyak masih banyak benda nak kena belajar tentang sistem kehidupan.
5:17 pm
27 Julai 2015









Wednesday, July 8, 2015

Cerpen : Ukhuwah Mahabbah - Part 5

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG sekali ana menulis entry sekali itu ana mengucapkan kata bahawa ana adalah insan yang kerdil yang lemah serta tidak berdaya sepenuhnya. manusia yang mengaharapkan segala-gala dari RabbNya. maafkan ana andai ana tersalah langkah.



Ukhuwah Mahabbah – Part 5

Pagi Sabtu. Amirah mengajak aku ke masjid. Pagi-pagi sebelum subuh. Aku tanya dia kenapa tak ajak teman-teman sebilik dia. Dia kata semuanya ‘off’. Aku angguk je tapi angguk-angguk aku mengantuk. Bertafakur.

Malam sebelumnya…

Nada ringtone Freedom Ain’t Free oleh Raef berbunyi. Smartphone aku bergetar. Zeet zeet…

Sebelum tangan aku slide butang hijau, aku tengok siapakah gerangan yang menelefon aku pada pukul 11:35 malam ini.

Tertera nama AMIRAH KHADIJAH di skrin smartphone aku. Amirah? Dia nak apa malam-malam macam ni. Aku slide.

“Assalamualaikum, ada ore tak ni?” suara Amirah menyergah masuk ke dalam telinga. Terkejut aku. Seolah-olah bunyi disekelilingnya agak bising.

“Waalaikumussalam, terkejut aku Amirah!” aku membalas dengan nada jeritan jugak! Tak nak mengalah eh.

“Kejap, kawe pelankan sikit lagu Maher Zain ni, base dia aku besarkan tu yang macam gema sikit bilik ni” aku tercengang. Tak sangka juga Amirah macam ni juga, gila-gila.

Aku tanya dia “Lagu Maher Zain yang mana?”.

Freedom” aku angguk. Macam tajuk lagu aku jugak tapi aku tambah sikit, ain’t free. Hoho.

“Hah Sumayyah, esok nak solat subuh tak?”

“Eh mestilah solat, gila ke tak solat!” aku jerit dalam talian. Jerit sopan-sopan tak nak ganggu roommate yang dah sampai ke Kanada.

“Solat berjemaahlah. Dekat masjid.”

“Oh, ingatkan apa”.

“Jomlah, esok pagi aku datang ke bilik kau. Okay?”

“Sebelum tu call dulu, pukul berapa nak pergi?”

Area pukul 5:30 pagilah eh?”

Alright”.

“Pastikan kau bangun tau, bangun kerana siapa?” Amirah soal aku. Macam budak-budak tapi cute je.

“Kerana Allah”.

“Masya Allah, sahabat aku ni hebat, alhamdulillah” aku senyum. Senyum sampai ke telinga. Kembang pun ya.

“Tak payah nak puji sangat Amirah, wek!”

“Tak ada siapa pun nak puji !” Amirah berseloroh. Kami sama-sama gelak malam tu. Akhir bualan masing-masing ucapkan ‘Lailan saidan dan ucapan salam’.

Aku letak smartphone yang berjenama Samsung Galaxy S5 di atas meja belajar. Jauh sikit dari aku. Kalau bunyi alarm pun aku kena bangun nak capai smartphone aku ke sana biar aku rajin sikit pagi-pagi nak gerak. Tarbiyah pagi kononnya. Uhuk uhuk!

Seusai jam menunjukkan jam 12, aku get ready tutup lampu dan tutup tingkap serta rapatkan langsir. Get ready terjun tirup ala ultraman atas katil. Mata sudah mengantuk yang teramat! Bapp.. zzzz

***

Pukul 4:45 pagi. Aku bangun tapi kudrat tenaga aku tak berapa nak kuat. Aku terpaksa gagahkan jua diri untuk ke tandas blok aras. Tandas jauh sikit. Aku capai toiletries. Aku dengar bunyi derapan kaki menuju ke tandas. Tiba-tiba aku rasa tak sedap hati pulak.

Sreet sreet.

Aku positif, orang yang bangun tahajud agaknya. Aku teruskan menggosok gigi. Membongkokkan sedikit badan. Di hadapan aku ada cermin. Cermin tu menghadap tingkap yang menghala ke tengah blok. Kiranya kita boleh lihat bahagian tengah blok kolej kediaman. Aras bawah tiada bilik pelajar cumanya rumah felo sahaja jadinya suasana agak suram. Bahagian tengah aras ground floor adalah rumput. Sesuai sangat dijadikan tempat bermain tapi apakan daya, tak berbela rumput-rumput di bawah tu.

Aku terus leka menggosok gigi. Selepas berkumur, aku menegakkan postur badan. Tiba-tiba aku ternampak satu lembaga memakai pakaian serba putih di cermin …

“Hah!!!!”

Istighfar aku dibuatnya, Amirah! Hampir lulu jantung aku. Terus jadi segar bugar.

“Maaflah, saja nak buat kau segar pada pagi yang serba indah ni” aku diam. Rasa macam nak cekik tapi apakan daya, anak orang.

“Nasib kau Amirah, kalau orang lain dah lama dah…” aku cepat-cepat basuh muka sekali lagi. Amirah ceria. Pagi-pagi sudah ceria. Aku lihat sekilas penampilan dia pada pagi tu, sudah siap untuk ke masjid. Aku? Baru bangun, malu sendirilah.

Aku soal Amirah “Bangun pukul berapa?”

“Pukul 4 tadi”

“Awalnya!”

“Jumpa Allah dulu sebelum jumpa kau” ayat dia tu buatkan aku terdiam. Aku? Tidur lagi waktu tu.

“Sumayyah, aku tunggu kau ya ni”.

“Kat mana nak tunggu?”

“Kat tangga tu” Amirah tunjuk jari tangga yang biasa kami gunakan. Aku angguk. Selesai berwudhuk aku berlari menuju ke bilik mempersiapkan diri. Pantas.

Aku keluar memakai kasut. Kasut Asadi ala-ala Crocs. Sebelum aku keluar, aku tengok jam dinding dalam bilik, pukul 5:02 pagi.



Dari jauh aku nampak Amirah.
.
.
.
Itu dulu. Sekarang dah tak sama.

Aku tiba-tiba teringat kisah-kisah aku dengan Amirah.

Alunan kalamullah oleh Sheikh Saad Al-Gamidi surah As-Saff sedang berdendang dicorong telinga, aku guna earphone putih berjenama Sony hadiah pemberian kawan Amirah, Hani Nusaibah. Dulu, lagu yang aku dengar kalau boleh rancak serancaknya. Sekarang aku demand bab-bab dengar lagu. Aku tak berapa minat dengar lagu hip hop, dance, pop, jazz dan seangkatan dengannya, rock lagilah, yang tahap heavy metal lagilah nauzubillahiminzalik aku nak dengar haha. Tapi ada sebahagian sahabat-sahabat aku dengar, aku tak larang, masing-masing. Sekadar aku menasihati mereka agar tak melebihi atau melampau. Tapi lagu Titanium aku still on going, hehe.




Tamat Part 5

Bersambung.

Tuesday, June 23, 2015

Cerpen : Ukhuwah Mahabbah - Part 4

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG sekali ana menulis entry sekali itu ana mengucapkan kata bahawa ana adalah insan yang kerdil yang lemah serta tidak berdaya sepenuhnya. manusia yang mengaharapkan segala-gala dari RabbNya. maafkan ana andai ana tersalah langkah.



Ukhuwah Mahabbah – Part 4

Assalamualaikum warahmatullah. Aku toleh ke kanan.

Assalamualaikum warahmatullah. Aku toleh ke kiri.

Aku usap wajah. Solat sunat dhuha pada hari itu sudah aku lakukan. Aku berharap sangat aku dapat istiqamah dalam menunaikan amalan sunat ini. Walaupun aku jenis gila-gila tapi tak bermakna urusan aku dengan Tuhan aku abaikan. Aku juga punyai kelemahan. Aku juga punyai kelebihan. Selesai membaca doa, aku melipat telekung dan sejadah yang disediakan di masjid matrik. Di saf hadapan sekali aku ternampak satu susuk tubuh sedang bersolat. Memakai jubah hijau daun dengan tudung bidang 60’ berwarna coklat tua.

Terdetik dalam hati aku ‘Kan mudah solat sebegitu, tak perlu leceh bawa telekung’ aku bermonolog. Aku lihat diri aku. Aku senyum sehingga aku disapa oleh seseorang.

“Assalamualaikum”.

“Waalaikumussalam” aku mendongak. Aku terkejut. Gadis tadi! Apa namanya? Sofea!

“Kenapa awak terkejut tengok saya?” soal gadis yang bernama Sofea.

“Err tak, bukan tadi awak ke kelas ke sepatutnya?” aku membalas jawapan dia dengan persoalan juga. Sofea gelak. Aku perhati je gelagat dia. Keadaan ini di kaki lima masjid.

“Saya nak lari dari mamat tu sebab saya tak suka” Sofea memberitahu. Aku angguk. Aku kemudiannya membuka persoalan.

“Err, Sofea, awak nak solat ke?” duga aku. Aku tak pasti dia akan angguk atau geleng.

“Solat dhuha ke?” Sofea pula bagi jawapan persoalan kepada aku. Adeh! Aku angguk.

“Saya dah solat pukul 8 lebih tadi kat sini, saya nak ulangkaji dekat sini” Sofea menunjukkan jari telunjuk ke bawah. Menunjukkan kaki lima masjid adalah sasaran dia sekarang untuk study.

Aku terdiam. Aku kagum. Aku diam panjang.

“Aa.. awak…awak mengelamun ke?” Sofea melambai-lambaikan tapak tangannya di hadapan wajah aku. Aku tersedar.

“Oh tak tak… by the way nama awak Sofea kan? Maaflah saya terdengar perbualan awak dengan mamat tu”.

It’s okay. Biasalah tu. Yes, my name is Sofea. Full name Sofea Khalilah binti Ahmed Jazari. Nice to meet you today. Nama awak?”. Sambil dia bercakap aku pandang rambut dia. Karat.

“Oh saya Sumayyah Syarha. Nak nama ayah sekali ke?” aku soal dia. Dia ketawa. Aku buat lawak pulak depan anak Ahmed Jazari ni.

“Tak apalah sebab peribadi”.

“Nama ayah saya Zulqarnain” saja aku lambat memberitahu. Aku mahu lihat reaksi orang yang sedang bercakap dengan aku. Lagi-lagi dia, Sofea. Aku lihat jam. Kelas seterusnya hampir tiba. Kelas tutorial! Aduh, kelas tutorial ni aku memang malas sedikit. Sebab? Kena buat latihan tapi nasib baik aku sudah siapkan malam tadi. Sampai pukul tiga pagi siapkan. Menangis dibuatnya.

“Maaf Sofea. Saya ada kelas tutorial lepas ni. Tinggal 8 minit. Saya pergi dulu ya” tangan aku hulur. Aku fikir dia sambut atau geli dengan huluran ini.

Sofea sambut. Dalam hati, aku ucap Alhamdulillah. Lega. Hehe.

“Ok hati-hati Sumayyah. Tak sangka saya jumpa awak dekat sini. Jarang nampak” Sofea memberitahu. Aku malu sendiri.

Aku senyum. Dia pun senyum tapi senyuman Sofea seperti ingin memberitahu sesuatu. Bukan marah, bukan memberontak, bukan geli apa yang aku fikir tapi senyuman mengharap. Aku memulakan langkah ke kelas tutorial. Earphone yang aku pakai tadi sebelum solat dhuha aku pakai semula. Berlari anak ke tingkat dua kelas tutorial. Jauh juga.

*****

Pukul 5:36 petang. Selepas kelas terakhir hari ini, aku terus ke masjid. Solat asar. Kemudian, aku terus ke bilik aku yang berada di tingkat tiga. Macam ni setiap hari dan kalau aku kurang makan istiqamah pulak tu, gerenti guwa kurus bro! Tapi kalau dah penat mesti nak makan minum.

Seluk kunci dalam kocek beg tepi. Aku rasa tak sedap hati. Seluk lagi dan lagi. Kunci tak ada! Aku ketuk pintu bilik. Banyak kali. Tiada respon. Sah-sah semua ahli bilik aku tak balik lagi. Aku nak menangis rasanya. Terpaksalah aku tunggu salah seorang daripada mereka balik. Aku penat dan terasa sangat mengantuk saat ni. Aku terduduk di tepi bilik atas koridor. Nak study subjek baru belajar tadi memang tak mungkin terjadi sebab minda sudah set waktu petang macam ni aku kena rehat daripada mengulangkaji pelajaran atau aku akan turun bermain di padang.

Aku buka smartphone. Belek-belek whatsapp mana tahu mereka online sekarang. Semua last seen pukul 11 pagi, 12 tengah hari, dan 1 petang. Sabar duhai hati.

“Eh Sumayyah!” seseorang memanggil seperti nada terkejut. Aku toleh ke kanan. Amirah.
“Awat awak duduk sini?” Amirah bertanya.

“Ak..ak.. saya tak bawa kunci. Lupa.”

Aku hampir membahasakan diri ‘aku’ kepada Amirah. Gadis baik macam dia ni takkan aku nak guna ‘aku’ macam orang lain. Amirah pandang aku. Wajahnya seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Kau lupa bawa eh?” Amirah bertanya. Amirah guna ‘kau’. Aku pandang Amirah pantas. Membesarkan mata.

“Kau tak payah nak terkejut sangat. Apa salahnya guna ‘kau aku’ dengan Amirah. Tak masuk penjara pun.” Amirah sedapkan hati. Ya, aku rasa sedap sekarang ni. Seolah-olah dirai oleh orang lain.

“Hee janggal pulak nak guna ‘kau aku’ ni dengan Amirah.” Aku pula yang janggal. Amirah okay je.

“Haha. Jomlah tumpang bilik aku. Ada seorang je roommate yang baru balik sekarang ni.” Amirah mengajak aku ke biliknya. Aku bingkas bangun dari duduk.

“Masuklah” Amirah mempelawa aku masuk. Posisi katilnya sama dengan posisi katil aku. Masuk bilik pandang kanan dan berdekatan dengan cermin tingkap bilik. Aku memerhati meja Amirah. Kemas dan molek je pandang. Simple.

“Err tak apa ke? Tak ganggu roommate kau yang tengah tidur ni ke?” Amirah geleng.

“Dah lama tidur. Orang macam ni kalau dah lama tidur susah nak terjaga.” Amirah memberitahu aku. Menyedapkan hati. Amirah menyuruh aku duduk di atas katilnya. Aku tak mahu.

“Kenapa tak nak duduk?”

“Katil orang.” Alasan yang aku bagi sebab ‘katil orang’.

“Huishh, tak ada apa-apalah. Duduk je.” Amirah menyuruh aku duduk juga. Amirah ligat tangannya memasang kepala plak untuk dipasangkan ke suis di dinding. Aku perhati je. Tiba-tiba Amirah menyoal aku.

“Pernah join usrah tak?”

Aku angguk.

“Dekat mana? Sekolah?” Amirah tanya lagi.

Aku angguk.

“Jadi naqibah pernahlah ni?” masih ayat jenis soalan ditujukan kepada aku.

Aku angguk.

“Sumayyah…” Amirah panggil aku.

Aku jawab “Ya.”



Bunga-bunga ukhuwah bermula di sini. Ukhuwah yang aku panggil sampai sekarang ‘Ukhuwah Plak Suis’. Yang ajaibnya, satu hari sahaja perkenalan aku dengan Amirah. Ajaib bukan? Aku tak tahu ayat apa yang dia pakai untuk tarik aku untuk dekat kepada Rabbul Jalal. Yang pasti, dia guna ayat-ayat cinta Allah. Aku dapat rasai roh perjuangan dalam dirinya. Roh yang ikhlas ingin membawa insan-insan disekelilingnya ke Jannah Allah.

Susah aku mencari pengganti Amirah. Biarpun dalam sejuta itu ada seorang sepertimu belum pasti itu pengganti Amirah. Amirah kuat. Teman sebilik-sebiliknya sendiri dia bawa bersama untuk ke syurga Allah. Indahnya perkenalan yang Allah caturkan ini.

Tamat Part 4


Bersambung.


Sunday, June 21, 2015

Cerpen : Ukhuwah Mahabbah - Part 3

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG sekali ana menulis entry sekali itu ana mengucapkan kata bahawa ana adalah insan yang kerdil yang lemah serta tidak berdaya sepenuhnya. manusia yang mengaharapkan segala-gala dari RabbNya. maafkan ana andai ana tersalah langkah.



Ukhuwah Mahabbah – Part 3

Aku duduk di bangku besi berhadapan koperasi matrik. Komik kegemaran Naruto aku pegang. Dah habis baca. Aku dengar muzik pula. Berdentum lagu Titanium oleh Madilyn Bailey dicorong earphone aku. Aku dengar berulang kali. Aku tak minat lagu Inggeris tapi ada sebahagian lagu Inggeris sahaja aku minati sebab liriknya. Liriknya memainkan peranan penting untuk aku seperti The Climb oleh Miley Cyrus. Walaupun penyanyinya bukan Islam tapi lirik lagu tu membuatkan aku bersemangat. Sebenarnya aku lebih minat muzik instrumental sebabnya kenapa? Entah. Mungkin hati memang dah tenggelam dengan nada-nada sebegitu. Itulah aku bro! Sumayyah beb siapa tak kenal guwa beb! Guwa rock gua beriman!

Mata aku lirik ke sekeliling kawasan. Minggu ni masuk ke-5 aku di matrik. Aha! Aku belum jumpa sahabat sekepala. Cumanya teman sebilik okaylah juga perangainya. Masing-masing sopan wa tawadhuk. Apa kurangnya akukan. Mantan pelajar sekolah agama beb tapi guwa bukan jenis pendakwah punya orang. Guwa sempoi bakk anggg! Aku ni jenis gila-gila tapi kadang-kadang jujurlah aku cakap, aku teringin nak jadi selembut Ustazah Fatimah Syarha. Alangkah indahnya tapi aku kena ingat KUN ANTI Sumayyah! Kemudian tiba-tiba aku terdengar dua orang pelajar berbual tapi aku dapat dengar dengan jelas. Earphone aku longgarkan. Aku rasa macam mahu dengar apa perbualan mereka. Macam best siap gelak-gelak lagi.

“Kay, aku dah cakap dah dia nak ke koperasi doh!”.

“Cantik bak angg awek tu. Depa duk sana pun ceq tengok dak abih-abih usha awek ni. Dak leh jadik ni. Ceq kena masuq gok nim!” bicara lelaki kedua yang dikenali sebagai Kay duk bising dalam loghat Kedahnya.

“Tak payahlah Kay. Kau ni tak layaklah dengan loghat Kedah kau tu. Bak angg tak habis-habis bak ang bak ang” kawan kepada Kay memperlekehkannya sambil gelak. Ya, aku sendiri tergelak. Lawak ah!

“Eh hang dak payah nak lebih-lebih. Nanti hang kenaa ni (tunjuk penumbuk) Rahman”. Kay menunjuk penumbuknya. Kawan Kay yang dikenali Rahman masih lagi dalam mode gelak sakannya.

“Dah arr wei. Awek tu cantik gilerr… agak-agak dah berpunya ke belum ek?” Rahman mengusap dagunya dengan tangan kanan. Seolah-olah berfikir.

“Ceq rasa dah nimm. Melepah hang ngan ceq, adil, deal fair n square dua-dua dak dapat”. Mata aku pantas beralih kepada objek yang mereka maksudkan. Siapakah dia? Cantikkah dia? Menawankah dia sehingga manusia yang dikenali Kay dan Rahman berbicara tentang objek tersebut? Mataku mahu lihat juga!

Gadis itu menapak ke arah koperasi. Langkahnya begitu kemas. Orang panggil apa? Catwalk. Ok. Catwalk. Rambut panjang yang ikal dihujung berwarna keperangan. Rambut yang dekat pada akarnya kehitaman. Penampakan di situ rambut diwarnakan. Wajahnya masya Allah putih melepak. Aksesori seperti cermin mata Rayban coklat hazel yang bersaiz besar menambahkan keindahan pada wajah yang sedia cantik hasil ciptaan Allah. Sungguh aku lihat dirinya, aku sendiri melihat diri aku. Tak cukup cantikkah aku? Ah biarkan! Aku malas mahu memikirkan. Biasalah manusia tu, mungkin dia kurang didikan agama makanya dia kurang faham mengapa perlu menutup aurat. Memang patutlah si Kay dan si Rahman berbicara tentang objek tersebut. Aku lihat dia sangat cantik apatah lagi kaum adamkan?



Aku terus mendengar lagu. Tiba-tiba bahagian bangku disebelah kerusi besi itu dipenuhi oleh dua orang gadis. Dua orang gadis yang membawa makanan ringan. Seorang berbaju kurung ayu berwarna ungu menawan dan seorang lagi memakai baju blous labuh kain cotton. Kemas dan rapi. Yang berbaju kurung memakai tudung labuh ungu cair jahit tengah dan seorang lagi memakai tudung bawal chiffon bidang 60’. 

Semuanya aku perhati sambil telinga masih lagi berdentum lagu Titanium. Kan aku cakap aku ulang-ulang lagu yang sama. Jadinya, lagu Titanium tu je lah.

“Eh lupa nak tanya awak. Assalamualaikum!” gadis berbaju ungu tiba-tiba memegang tangan kiri aku. Terkejut!

“Err err wa..waalaikumussalam” gadis tu tertawa kecil melihat gelagat aku yang agak kalut dan terkejut. Rasa macam errr…. Eeee!

“Maaflah awak sebab lupa nak tanya sebelah kerusi awak ni ada orang ke? Kalau ada kami nak pindah tempat lain”.

Aku pantas geleng dan membuat isyarat tangan ‘silalah duduk’. “Duduklah, tak ada orang pun”. Aku jawab selamba badak. Malas aku nak layan orang seramah-ramahnya. Sekadar berbasa-basi.

“Okay, terima kasih”. Aku just….angguk sekali.

Aku layan dunia aku sendiri. Kejap silang kaki kanan kejap kaki kiri. Ahh sudah! Bosan pula. Tengok dan belek-belek kaki yang cantik disarungi sneaker jenama Adidas. Pemberian Along aku. Sayang kot kasut ni! Mahal kot!

Aku jadi diam. Sebab? Aku rasa aku diperhatikan oleh seseorang. Aku tak selesa. Jadinya aku pandang ke kiri. Gadis tadi. Dia lihat aku. Dia tersenyum. Kenapa senyuman dia macam pelik je? Dia soal aku.
“Awak bosan ke? Nak sikit makanan kami?” aku bagi jawapan geleng dan senyuman nipis lagi halus. Sombong betul aku ni!

“Betul tak nak?” dia tanya lagi dan aku angguk tapi sebenarnya perut aku dah start menjerit minta diisi. 

“Saya dengar perut awak berbunyi tadi” gadis berbaju kurung membuka mulut lagi. Aku lihat dia. Dia tersenyum lagi. Sahabat dia yang duduk sebelah kirinya tak kisah apa yang terjadi. Meneruskan suapan demi suapan.

“Ha..ah.. ya lapar” aku teragak-agak nak ambil. Aku hulur tangan. Dia pantas memberi makanan dia. Aku jadi malu sendiri. Eh sejak bila aku pandai malu dengan orang ni?

“Makanlah. Awak lapar je ni kan”.

“Aw..awa… awak terima kasih tapi sa..saya mintak sikit je” aku tiba-tiba jadi pemalu. Woi hipster apahal jadi pemalu ni bak ang!

“Nama saya Nur Amirah Khadijah, nama awak apa ya?” gadis berbaju ungu memulakan topik perbualan. Aku macam tak suka situasi ni. Tengah makan pula tu tapi tu lah aku kena balas budi dia jadinya aku jawab pertanyaan dia.

“Nama sa..saya Sumayyah Syarha”.

“Masya Allah sedapnya nama awak!” dia jadi suka siap tepuk tangan banyak kali. Aku tiba-tiba cakap lepas suapan yang kedua “Tak sedaplah, sedap untuk makanan cantik atau indah untuk nama ler”.

Gadis berbaju ungu yang dikenali Amirah tu memandang aku. Wajahnya terkesima dan kemudian tersenyum lagi. Sahabat disebelah Amirah melihat aku. Aku dengar apa yang sahabatnya bertanyakan kepada Amirah, “Mirah kenal ke?” Amirah hanya menggeleng dan tersenyum.

“Baru kenal. Namanya Sumayyah Syarha” Amirah memberitahu sahabatnya yang aku belum tahu siapa namanya. Gadis berblous labuh tu angguk-angguk tanda faham.

“Perkenal Sumayyah, sahabat saya, Hani Nusaibah” Oh Hani Nusaibah namanya. Hani melambai tangannya mungkin salam perkenalan.

“Mirah, dah lambat ni nak ke kelas Dr Zahid subjek fizik ni” Hani melihat jam tangannya.

“Oh yaa tapi saya sebelum tu nak tanya Sumayyah. Sumayyah blok berapa dan bilik berapa ya?” huu kenapa dia asyik tanya aku je si Amirah ni. Aku baru je kenal dia! Tapi apakan daya mulut aku mahu bergerak untuk memberitahu juga. Seperti ada aura yang suruh aku memberitahu segala-galanya kepada budak yang aku baru je kenal ni. Kenapa hahh?

“Blok E bilik 3.18”.

“Lorh sebelah bilik saya je rupaya. Lahai. Sumayyah saya 3.19. Sebelah bilik awak je lah!” Amirah kelihatan ceria. Aku? Macam takut-takut je dengan orang yang baru aku kenal ni.

“In shaa Allah kalau ada apa-apa saya nak mintak tolong saya pergi bilik awak ya?” Amirah memberitahuku. Nak minta tolong apalah budak ni dengan aku?

“Err ya ya” aku angguk berkali-kali.

Hani bangun dari duduknya. Membetulkan blousnya yang renyuk sedikit. Amirah mengemas juga bajunya. Beg dipakai. Dibetulkan tudung yang terselit agar kelihatan kemas tudungnya dan begnya.

“Sumayyah…” aku pandang Amirah sambil dia membetulkan begnya.

“Awak habiskanlah makanan tu ya, saya kenyang” aku tengok makanan tu. Separuh aku sudah makan tanpa aku sedari. Dahsyat kau Sumayyah! Baru nak cakap Amirah terus pergi dengan senyuman yang indah. Sebelum dia pergi dia beri ucapan ‘Assalamualaikum Sumayyah, saya dan Hani pergi dulu ya!’.

Aku jawab dalam hati ‘Waalaikumussalam’ dan aku pandang makanan yang aku makan. Aku ketawa kecil seorang dia. Aduhai Sumayyah lawak apa hari ni yang kau buat hah? Haha. Aku tutup mulut aku dengan tapak tangan. Aku malu sendiri. Wah hipster malu bro!

“Sofea!!!” tersentak aku dengar nama ni. Makhluk mana pulak ni? Baru nak sambung kunyahan.

Gadis yang cantik tadi lalu dihadapan aku. Dia berjalan laju. Lari ke? Lari dari siapa?

“Sofea!!!” oh nama dia Sofea. Cantik namanya secantik orangnya.

“Awak nak pergi mana?!” aku lihat seorang lelaki mengejarnya dari belakang. Wah ada drama ke hari ni aku dapat tonton tapi si Sofea ni tak pula menangis. Muka selamba je.

“Nah surat untuk awak Sofea”. Lelaki tadi kejar sehingga dia berada di hadapan gadis yang bernama Sofea tadi. Laluan di hadapan koperasi lengang sebab tu agaknya si Sofea dan mamat ni buat drama dekat sini. Aku tengok je.

“Saya harap awak dapat terima saya ya Sofea”. Bersungguh lelaki tu. Si Sofea ni macam buat dek je. Angguk tidak geleng tidak. Malas nak layan agaknya. Aku tengok sambil menguyah makanan si Amirah tadi.

“Saya perlu ambil masa” gadis yang bernama Sofea itu pun bersuara. Masya Allah suaranya lembut bak anggg!

“Jangan lama-lama ambil masa ya. Ingat nama saya Syahmim atau panggil Syah ya!” si Sofea masih buat dek. Tak pasal-pasal Sofea memalingkan wajahnya kepada aku. Dia lihat aku. Tajam matanya. Apa salah aku bro!

“Awak. Diam tau pasal ni”. Aku faham tapi kenapa aku kena diam pula pasal ni? Hello I bukan mamarazzi or paparazzi or penyebar gossip okay! I hipster beriman okay!

“Okay Syah, saya nak ke kelas.” Sofea berkeras untuk teruskan perjalanannya ke kelas. Lelaki yang bernama Syahmim ke tepi. Memberi laluan kepada Sofea. Aku? Jadi pemerhati.

“Hati-hati Sofea. Saya suka awak.” Pantas Sofea melarikan diri. Malas melayani mamat tu.

Mamat tu tersenyum. Aku perhati. Macam kena pukau. Penangan kecantikan si Sofea agaknya. Syukur. Alhamdulillah aku dibuatnya sebab aku tak secantik dia.

Lelaki yang dikenali sebagai Syah memandang aku. Tiba-tiba bercakap sesuatu “AKU SUKA DIA!” dan kemudian ketawa sambil berjalan. Huh, gila ke apa. Allahu takut aku. Aku bersangka baik. Dia tak gila cumanya terlebih suka itulah jadinya.

Aku. Masih duduk. Kelas masih lambat lagi sebab gap dua jam! Aku sambung kunyahan semula. Tiba-tiba hati aku terdetik ‘Terima kasih ya Allah atas makanan yang kau kurniakan ini!’. Aku senyum sampai nampak gigi tengok makanan Amirah ni. Jimat duit aku hari ni.  Aku senyum lagi. Dan senyum lagi. Okay. Aku pula dikategorikan sebagai gila pula nanti. Allahu rabbuna aku tak nak jadik gila! 

Hari ni tak pasal-pasal aku kenal enam orang makhluk dalam hidup aku sekaligus. Tak sengaja. Semuanya berlaku dengan pantas. Bermula dengan Kay, Rahman, Amirah, Hani, Sofea dan Syahmim. Aku tak kenal semua tapi itulah secara tiba-tiba aku kenal. Macam Kay dan Rahman ni aku terdengar je. Nama betulnya memanglah tak tahu. Amirah dan Hani dapat juga aku tahu nama panjang mereka. Sofea dan Syahmim ni…. Macam ada cerita mereka lagi dalam hidup aku. Entah. Firasat kot. Malas nak fikir. Aku tengok jam tangan. Pukul 10:30 pagi. Kelas bermula 11:00 pagi. Nak solat dhuha kejap.
Air menitis jatuh ke bawah



Kalimah bismillah diawali

Menyentuh jari jemari

Solat dhuha akan disusuli…

Bismillahirrahmanirrahim


Tamat Part 3


Bersambung.

Friday, June 19, 2015

Cerpen : Ukhuwah Mahabbah - Part 2

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG sekali ana menulis entry sekali itu ana mengucapkan kata bahawa ana adalah insan yang kerdil yang lemah serta tidak berdaya sepenuhnya. manusia yang mengaharapkan segala-gala dari RabbNya. maafkan ana andai ana tersalah langkah.



Ukhuwah Mahabbah – Part 2

Hari ini merupakan hari pertama study week untuk semester kali ini. Subjek yang aku ambil ni sebenarnya bukan subjek yang aku minat. Secara jujurnya aku tak berminat untuk belajar. Aku adalah spesies yang agak malas untuk belajar tapi itulah sejak aku berjumpa dengan sahabat-sahabat yang rindu dan cintakan penciptanya, aku jadi kuat dan bersemangat untuk belajar. Menuntut ilmu itu suatu jihad. Jihad untuk aku dan sahabat-sahabat aku yang lain. Ah Sumayyah! Ikhlaskanlah hatimu belajar bukan kerana CGPA tetapi kerana Allah Taala.

Tatkala aku mengulangkaji sejak dari dulu lagi, sahabat-sahabat aku yang lain kebanyakannya bersungguh-sungguh menelaah dan mengulangkaji sehingga ada yang sanggup stay up dan bersengkang mata pada waktu malam semata-mata hanya kejar CGPA. Sudah dapat CGPA, bertanya pula kepada orang lain ‘Kau dapat berapa?’, ‘Berapa pointer kau?’, ‘Share arr pointer bebb!’ dan macam-macam lagi. Tapi bila ditanya ‘Eh kau ingat lagi tak proses itu ini…?’ dan jawapan majoritinya yang aku terima adalah ‘Entahlah Su, aku tak ingatlah’ kemudian gelak. Kenapa gelak? Diri sendiri mereka tahu. Belajar untuk kerja pointer. Ramai anugerah dekan dan first class tapi apabila ditanya semuanya tak tahu.

“Su, Hana hafal je. Hana sekarang dah tak ingat. Hehe.”

“Entah tak ingat.”

“Nantilah fikir, malas nak ingat.”

“Hmm…kejap…hmm susahlah cara dia punya nak dapatkan kerja sebab dulu aku guna cara lain tapi haha aku dah tak ingat.”

Antara dialog yang aku dengari. Aku faham. Manusia ada sifat pelupa sebab manusia ni sendiri lemah. Aku pun dan aku akui. Daripada situ aku belajar kesilapan diri sendiri dan orang lain. Menghafal itu bagus tapi menghafal tanpa hati yang sepenuhnya jiwa dan raga takkan sama dengan orang yang menghafal secara ikhlas kerana mahukan ilmu. Lain. Sangat-sangat lain.

“SUMAYYAH!” teriak Khaulah dari tingkat bawah melalui tingkap.

“Ya Allah terkejut Su, kenapa Khaulah?” boleh luruh jantung aku dibuatnya.

“Buat apa? Mengelamun ke?” laung Khaulah lagi. Aku geleng kepala. Menafikan padahal memang jawapannya kalau diterjemahkan adalah anggukan sepatutnya aku beri. Biasalah perempuankan…

“Marilah turun tolong Khaulah bersihkan laman ni. Banyak sampah dan daun kering ni.” Beritahu Khaulah sambil tangannya menunjuk-nunjuk kawasan lapang yang dipenuhi daun-daun kering. Tidaklah sampai menutupi permukaan rumput yang nan hijau. Sebahagiannya sahaja.

“Sekarang? Ke?” hakikatnya aku malas sekarang. Aku lebih suka berfikir dan melayan perasaan.

“Kenapa Su? Sibuk ke? Tadi Su sendiri cakap dah taka da kerja nak buat sebab semua dah siap.” Bijak Khaulah ni. Aku senyum sebab dia tahu.

“Macam malas nak…” ayat tak habis Khaulah dah cantas. Ciss khaulah. Haha

“Wa la tahinu wa la tahzan!” Maksudnya dan jangan kamu lemah dan jangan kamu bersedih.

“Haha Khaulah, Su tak lemahlah sekarang…” saja aku mahu pancing Khaulah.

“Lemah sebab malaslah tu”.

‘Kan aku dah cakap, Khaulah mesti cakap macam tu. Ayat ni dah biasa keluar sehinggakan aku dah boleh tahu’ monolog Sumayyah.

“Ya, ya Su turun ni!” aku dengar Khaulah gelak dari bawah. Aduhai teman sebilik aku ni. Tak sampai 5 minit aku sudah siap. Aku terus pakai kasut sukan. Mengapa? Alang-alang menyeluk pekasam biar pekasam tu sampai ke bahu. Hoi perkataan baru ke? Rosak bahasa nanti Haha. Sudah siap membantu Khaulah aku mahu berlari-lari anak kat tepi jalan luar kawasan asrama.

“Bismillah” selesai aku mengikat tali kasut. Perkataan basmalah, aku menjadi teringat kepada Amirah. Dia rajin mengingatkan aku andai apa-apa perbuatan yang kita lakukan, hendaklah dilafazkan dengan perkataan ‘bismillah’ adalah lebih baik. Memulakan sesuatu aktiviti kerana Allah. In shaa Allah, Allah mudahkan urusan.

Aku berlari turun ke bawah.

“Su!” Khaulah memeranjatkan aku. Allahu rabbuna!

“Khaulah!! Terkejut Su tahu tak?!” aku seperti mahu marah. Aku tidak suka diterjah oleh orang lain.
“Ala main-main je.”

“Main-main pun tak boleh. Macam mana kalau orang yang diterjah tu ada lemah jantung? Ni nasib Su taka da sakit apa-apa. Kalau orang lain macam mana? Yang ada sakit? Kita tak tahu Khaulah.” Aku mengomel. Panjang lebar. Entah kekuatan apa yang aku dapat untuk bercakap panjang.

“Okay okay Khaulah minta maaf dehh”. Khaulah tunduk.

“Hmm…”.

“Takkan hmm je Su…”.

“Lepas ni jangan buat lagi. Ni dah kali kedua Khaulah buat. Kali pertama Su tak marah sebab baru kenal Khaulah, ni dah kenal perangai Khaulah, Su tegurlah ni” aku raih bahu Khaulah. Aku lebih suka keadaan begini. Kita nasihat kita rapati dia.

“Hmm. Okay Khaulah positif, marah Su tandanya sayangkan?” Khaulah ceria semula. Aku angguk. Khaulah, dia mudah merajuk dan dia mudah ceria. Indahnya taaruf.

“Su dah habis study ke?” Khaulah tiba-tiba tanya.

“Dah Alhamdulillah. Kenapa tanya lagi?” aku bertanya Khaulah. Pelik. Dah tanya tadi, tanya lagi.

“Habis tu Su buat apa dekat atas? Susah sangat nak turun bantu Khaulah, tak suka Khaulah eh?” duga Khaulah.

“Husnudzon Khaulah, Su ada kerja sikit dekat atas tu…”.

“Okay” Khaulah terima. Dia kalah. Dalam hati aku senyum melebar. Aku berfikir dekat atas tadi. Selepas baca buku Gen-Q aku berfikir hampir satu jam semata-mata untuk memikirkan masalah ummah.

Sambil aku berjalan menuju ke tempat dedaunan sampah Khaulah bertanya lagi “Kerja apa tu Su yang buatkan Su berfikir lama tu?”.

“Fikir suatu masalah”.

“Masalah? Su ada masalah ke?” duga Khaulah lagi.

“Masalah ummah Khaulah…” Khaulah angguk perlahan. Dia fahamlah tu maksudnya. Tanda gerakan badan bagi menunjukkan setuju dengan apa yang aku fikirkan.

“Ooo..boleh cerita sikit tentang masalah tu?”.

“Boleh tapi sambil kaut sampah daun keringlah ya”.

“Oh okay”.



Sambil mengaut sampah dedaunan kering. Banyak benda aku ceritakan kepada Khaulah. Khaulah dia banyak boleh menerima segala perkara. Aku kagum dengan dia. Kadang aku cemburu melihat dirinya. Sebab? Khaulah walaupun sikapnya mudah merajuk tapi dia mempunyai keyakinan diri yang benar-benar mantap. Kebergantungannya kepada Allah sangat hebat. Dan Khaulah juga suka menerima pandangan dan pendapat orang lain walaupun berbeza pandangan. Tak macam aku. Aku lebih benyak bersikap defensive. Pertahankan apa yang aku ada. Dahlah aku ni defensive, aku jenis offensive pula sebabnya suka menyerang orang yang tidak bersetuju dengan pendapat aku. Ya, aku cemburu tapi cemburu aku ini membuatkan aku kenal diri aku siapa dan membuatkan aku benyak memperbaiki kelemahan diri sendiri. Khaulah, banyak hikmah Allah beri kenapa aku duduk satu bilik dengan kamu. Padahal, aku adalah orang pertama yang memberontak untuk tidak duduk sebilik dengan kamu.

Allahu rabbuna.

Astaghfirullah.

Banyak dosa yang aku lakukan.

Duhai Allah, perbaikilah hatiku. Perbaikilah imanku.

“Su…” Khaulah tiba-tiba memanggil namaku.

“Ya, kenapa Khaulah?”.

“Su kenal Sofea Khalilahkan?” pertanyaan ini membuatkan aku tersentak. Aku terdiam. Aku angguk perlahan.

“Macam mana Khaulah kenal  Sofea” aku tanya Khaulah pula. Khaulah senyum.

“Dia kawan Khaulah di sekolah dulu” Khaulah senyum lagi. “Terima kasih kerana bantu Sofea sebab Triangle Su dulu di matrik”.

Dunia ni kecil sahaja. Segala-galanya adalah percaturan Rabbul Izzati. Aku beristighfar dalam hati dan mengucapkan hamdalah yang tak terhingga. Akhirnya…..alhamdulillah.



Tamat Part 2

Bersambung.