HAMBA-HAMBA ALLAH

BILANGAN HAMBA ALLAH

Saturday, January 26, 2013

Scan Hati Tanya Diri Apakah Sumbanganmu Untuk Islam

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG sekali ana menulis entry sekali itu ana mengucapkan kata bahawa ana adalah insan yang kerdil yang lemah serta tidak berdaya sepenuhnya. manusia yang mengaharapkan segala-gala dari RabbNya. maafkan ana andai ana tersalah langkah.

Assalamualaikum w.b.t dan salam malam (eh ada ke?)
tak kisah ada ke tak salam malam hehe.. sekadar untuk bersahaja tak apalah. kan?
di sini ana mahu maklumkan bahawa ana jatuh hati! eheh?
jatuh hati? pada siapa?

jawapannya : pada hamba Allah lah, manusia tentunya bukan haiwan ya sayang. hehe

jatuh hati kepada Sham Kamikaze bukan bermaksud sepenuh jiwa raga pada dirinya... ana jatuh hati pada manusia yang kata-katanya penuh dengan keindahan.

ni sham kamikaze

tadi... maksudnya waktu hari dan masa hari ini (masa ana taip) ana menonton Selami Jiwa -Datuk Dr Fadzilah Kamsah- edisi untuk selebriti Jamal Abdillah dan Sham Kamikaze. itu pun ana dapat tengok saat akhir rancangan. sekali dengar bait-bait madah yang keluar daripada Sham. wow! ana cairlah! tengok cara duduknya yang macam... Allah sopannya Ya Tuhanku! cair! (dalam hati cakap macam ni) hehe.

selami jiwa 24 januari 2013

tajuknya tentang mengetuk pintu taubat. dari air muka Sham sahaja ana boleh dapati dan tahu serta riak wajahnya bahawa penuh keikhlasan yang wujud dalam benak sanubarinya. biarpun dilanda kontroversi dalam rumah tangganya tidak bermakna dia perlu berhenti daripada meneruskan medan dakwahnya. ana percaya dia mengalami sedikit kepayahan. sedangkan Allah menguji keteguhan iman hamba-hambaNya kerana Allah menyayangi mereka. perlahan-lahan dalam penghijrahan adalah hakikat yang murni usah dipertanggungjawabkan oleh masyarakat setempat.

ana tak tahu nak berkata apalagi. benarlah sebahagian madah mengatakan kita hendaklah berhusnuzon iaitu bersangka baik terhadap sesuatu. sangka baik! penting!

ayuh husnuzon 

sesungguhnya Allah adalah perancang hidup yang PALING BAIK dan JAUH lebih baik dalam mengatur hidup hamba-hambaNya berbanding kita sebagai manusia. tidak semestinya orang muslim yang jahat akan jahat sepanjang hidupnya mungkin barangkali ada hamba-hamba Allah yang lain mendoakannya agar berubah dan menjadi lebih baik daripada sebelumnya. Subhanallah!

ana mengakuinya.

ana perlu dan mesti akur pada perancanganNya.

tapi

ana pernah

membuat suatu kesimpulan

tentang hidup ana ini

kerana saat itu, ana merasakan diri ana benar-benar give up yang teramat! terasa berputus asa dan rasa putus dari RahmatNya. Ya Allah... apakah yang sedang masa itu aku lalui? cubaankah ini... Ya sayang itu adalah cubaan untukmu. bisikan-bisikan yang mengganggumu itu bisa sayang abaikan... tanamkan hatimu untuk rasa dekat kepadaNya... dan jawapannya adalah benar.

usah berputus asa...

“Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (Al Baqarah: 214)  
”Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat”. (Al Baqarah : 153)

hati agar tidak mati...

selepas saat itu (dekat asrama) ana mesti pergi ke surau untuk tenangkan hati. ya.. hati ana rasa tenang dengan alunan suara-suara para muslimin yang ada ketika itu. kerap ke surau... kena pergi juga walhal lihat sahabat-sahabat ana ada yang tak pergi, ana tak kisah tapi diri ana mesti pergi. kalau tak pergi seolah-olah rasa macam kosong kerana tiada zikir yang diperdengarkan tiada suara tasbih mahupun selawat.... Ya Allah pada ketika itu ana buntu. ana mesti pergi.

doa senjata diri 

“Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyrah : 5-6).

ya ianya benar. ia bukan sangkaan tetapi fenomena realiti yang perlu kita gambarkan seolah-olah hidup. sedangkan Sultan Muhammad al-Fatih menawan Kota Constantinople pada umur yang terlalu muda bak kata orang umur 19 tahun adalah budak mentah padahal mereka melihat dengan mata kasar bukan dengan mata hati.. subhanallah!

Sultan Muhammad Al=Fateh

ianya takwa... ya takwa!

Salahuddin al-Ayubbi namanya indah persis kehebatannya jua. menawan Jerusalem pada perang salib yang ketiga pada tahun 1187 masihi rasanya. insha Allah kalau salah tolong tegur. :) wow! manusia... seperti saat-saat kehidupannya diisi dengan sisipan jiwa yang amat mendalam kepadaNya. kita? huhu...

Salahuddin Al-Ayubbi

scan hati tanya diri apakah sumbanganmu untuk Islam...? sedarkah kita? kita masih jauh ketinggalan ke belakang... masya Allah

mari kita mengislahkan diri kita ^_^




Jiwa manusia itu penuh dengan cita-cita, cuma ia sekadar berkubur tatkala diri dihasut kemalasan